Saya Aneh?


Case I : MotoGPHampir semua orang yang saya kenal suka ngikutin (atau paling nggak, nonton) MotoGP.

Ada seseorang (ehm..) yang waktu itu saya SMS, secara memang sudah lama pengen ngajak ngobrol,
“Malem, lagi ngapain?”
Dia jawab,
“Malem juga. Ini lagi nonton MotoGP”.
Langsung ilfil. SMS cuma sampe situ.

Di kantor mayoritas juga suka, termasuk rekan sebelah meja dan satu-satunya programmer cewek di kantor saya ini. Tempo hari malah banyak yang milih nonton MotoGP daripada ikutan olahraga bersama yang diadain sama kantor. Bahkan ada juga teman yang bela-belain ngerekam pakai tipi USB.

And this very night, mbak ini tiba2 nyeletuk di tengah2 chatting,
“eh gum td liat moto gp?”
Spontan saya jawab,
“ndak suka motogp”

Saya aneh ya?

Case II : Sepak Bola

Hampir semua orang yang saya kenal suka ngikutin (atau paling nggak, nonton) sepak bola.
(hmm.. saya pernah nulis kalimat seperti ini dimana ya?)

Termasuk seseorang yang saya sebutin pertama diatas ^^; dan mayoritas orang-orang di kantor.

Dari dulu sampai sekarang, bisa dibilang saya satu-satunya yang ndak suka nonton bola, ndak suka baca halaman khusus olahraga di koran (yang mayoritas isinya sepak bola), ndak suka main bola, ndak suka main Winning Eleven, CM dan berbagai computer game tentang bola lainnya.

Dan sebagai seseorang yang tinggal di kota yang kental aroma sepak bolanya, saya tetap nggak ada gereget tuh sama sepak bola.

Saya aneh ya?

Case III : TV

Hampir semua orang yang saya kenal suka nonton tipi.
(yakin deh, saya pernah bikin kalimat seperti ini)

Seseorang yang saya sebutin pertama? Ndak tau :p

Tapi yang jelas, mayoritas orang2 di kantor iya. Lebih lagi kalau sudah ganti shift malam. Tipi seperti barang sakral yang harus terus dinyalain untuk menjaga kesuciannya. Padahal belum tentu juga diliat. No offense.

Saya terganggu sekali kalau waktu kerja ada tipi yang nyala di dekat saya (terlebih lagi, bersuara). Makanya dulu sempat sewot waktu disuruh pindah dari ruang sebelah (yang ayem tanpa tipi) ke ruang tengah (tempat barang sakral itu bersemayam). Berlebihan? Mungkin, buat sebagian orang. Buat saya, nggak.

Bisa jadi hal ini muncul akibat antipati saya terhadap tayangan2 tipi yang semakin jauh dari kesan bermutu. Seperti.. ah, saya sudah terlalu sering nyebutinnya.

Yah, memang ndak sepenuhnya benci tipi, karena tetap saja ada beberapa tayangan menarik yang layak tonton. Hanya saja saya tetap akan memilih alternatif hiburan dan sumber informasi lain kalau memang tersedia.

Saya aneh, ya?

9 tanggapan untuk “Saya Aneh?”

  1. Hahahahhah :))
    simbah yang aneh :P
    maklum lah sudah tua ya mbah
    1. udah g nutut klo nonton tipi *mata rabun*
    2. palagi main bola *inget osteoporosis mbah*
    3. trus nonton motogp *mbah sih naik motor speed cuma 20kmh*
    @mbah:maklum udah tua g bsa ngebut uhuk..uhuk..
    *bisa dimaklumi :d*
    4. nah palagi baca koran *pake kacamata yg gede ya mbah biar bsa baca :D*

    kesimpulannya : cepet cari yang uti mbah hahahhaha :))

  2. nggak usah masalah bola ato motoGP kok mbar…

    Nggak perlu itu untuk justifying bahwa dirimu emang a..h

    Huwakakakakakakakkaka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s