Tragedi Rabu Dini Hari


Malem ini ngantuk banget. Saya memutuskan untuk tidur lebih awal. Tawaran chatting dari beberapa teman terpaksa saya tolak.

Baru merem sebagian, malaikat kecil ini masuk dan mulai menata mainannya di tempat tidur saya.

“Adek kok nggak bobo? Ini udah malem, ayo bobo di ayah sana. Nanti dimakan kucing lho…”, kata saya.

Tapi dia cuek aja tuh. Mainannya sekarang sudah berserakan di kasur saya. Ah biarlah, nanti kalau sudah capek juga balik ke kamar orang tuanya. Saya berlagak cuek dan mulai tertidur.

Belum lama mulai hilang kesadaran, tiba2 saya harus terbangun. Sesuatu yang keras mendarat di hidung saya, kakinya mulai iseng T_T. Saya masih memutuskan cuek dan berusaha untuk segera tertidur.

Sekitar satu jam kemudian saya terbangun lagi dan mendapati dia tidur pulas di sebelah saya. Harus segera dipindah ke kamar orang tuanya, sebelum ngompol disini. Tapi menunggu satu jam lagi mungkin nggak masalah. Cek celananya, beres, belum ngompol.

Tepat jam 2.15 saya bangun lagi. Dia masih disitu, masih pulas. Cek celananya…. damn, I’m a dead man! Hal yang saya takutkan lebih dari apapun terjadi malam ini. Dia ngompol di kasur saya.
>_<

Sepertinya ngompolnya barusan, karena masih hangat. Segera saya bergegas ke kamar orang tuanya. Ketok sekali, ketok dua kali, ketok tiga kali, baru ada yang nyahut.

“Anakmu ngompol tuh”

Ada suara nggeremeng2 khas orang bangun tidur. Bagus, mereka bangun. Bentar lagi dia dibawa, dan saya mesti segera memikirkan langkah2 supaya bekas ompolnya nggak nyebar.

Ditunggu sampe 10 menit orang tuanya gak keluar2 juga. Udah mulai ngantuk sekaligus jengkel banget. Sengaja saya nyalain letop dan nyetel Dream Theater keras2, berharap mereka ‘terusik’ dan terpaksa bangun.

Ayahnya baru keluar setelah lagu ke dua. Ngintip sebentar ke kamar saya sambil nanya, “Opi tidur ya?”, trus ke toilet. “Yeah, cepetan dievakuasi. Ngantuk nih”, batin saya.

Balik dari toilet, ayahnya cuma lewat di depan kamar saya dan langsung masuk ke kamarnya.
T_T

Buru2 saya susul ke kamarnya. Tepat di depan pintu, saya bicara setengah teriak, “MAS, OPI NGOMPOL. TOLONG DIAMBIL YAA….”. Baru deh ayahnya keluar dan langsung ke kamar saya. “Duuuh, ngompol yaa. Nggak dikasih perlak sih”, katanya.

cuaapeee deeeeee >_<

Setelah dia dievakuasi, saya cuma bisa bengong. ‘Hasil karya’-nya sekarang udah seluas Indonesia Raya. Nggak sempat diantisipasi biar nggak meluas.

hiks…
malem ini saya mesti tidur dimanaaa ?

T_T

13 tanggapan untuk “Tragedi Rabu Dini Hari”

  1. @neng_biker:
    kursi kantor masih empuk kan?
    disini sih adanya kursi makan dari kayu, sama kursi tamu jaman aku SD yang udah keras banget T_T

  2. perhatikan :

    “Adek kok nggak bobo? Ini udah malem, ayo bobo di ayah sana. Nanti dimakan kucing lho…”, kata saya.

    menyesatkan.

  3. masih untung man, cuma semalam man…

    aku 2 hari di bidan n 3 hari tidur di rumah sakit, tidur dikursi lagi…

    yang dirumah sakit, lagi gak enak-enak tidur, penunggu nya tetangga tidur sambil ngorok kueras banget!!! kaya mobil rally siap siap start!! padahal kan di rumah sakit harus tenang :(

  4. @toepay: OPI ternyata sik ngompolan to?
    diketawain mahasiswanya tar
    kekekekek….

    oooo salah ted, OPI yang di poto itu lho ^^

    ups! sorry pus…

  5. @hesti:
    iki maneh, melok2 !!!
    *timpuk hesti pake panggangan brownies*

    @neng_biker:
    iya, yang sempat bikin deg2an waktu bikin mie tengah malem T_T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s