Tentang Steak


Kemarin ada temen yang sms mau minjem kamera digital saya. Temen deket sih. Tapi kalo untuk urusan kamera baru ini, dimana kamera saya, disitu harus ada saya. Huhuhu…

Awalnya saya pikir dia mau hunting buat bahan pameran, atau ada acara keluarga, atau semacamnya. Tapi ternyata dia sms, “buat motret makanan”. Nah lho… apa maksudnya ini?

Ya sudah lah, saya sanggupin aja. Tapi ya itu, saya harus ada dimanapun kamera saya berada ^^

Jam 8 malem, pulang kantor saya langsung meluncur ke tempat janjian, warung kopi di belakang Universitas Brawijaya. Setelah beberapa seruput kopi susu, temen saya baru cerita. Ada kliennya dia yang mau buka Depot Steak and Shake di depan kampus Pasca Sarjana Brawijaya. Dia butuh kamera saya untuk motret menu2 masakannya yang hanya bisa dimasak sesaat sebelum difoto. Buat dipajang di depotnya, katanya.

Maka jadilah, jam 9 kami pergi ke depot yang dimaksud.

“Tunggu ya, mas. masaknya agak lama”, kata yang punya depot. Dan ternyata memang lama, jam 10 kita baru mulai sesi pemotretan.

Jeprat-jepret beberapa menu makanan dan minuman selama 2 jam untuk mendapatkan sudut dan penampilan terbaik ternyata melelahkan. Untungnya ‘objek2 penderita’ itu akhirnya jadi santapan kami, gratis.

Rencananya depot itu akan dibuka malam ini. Saya dan temen saya tadi malah diundang secara khusus untuk ikut menikmati (lagi) hidangan gratisnya.

“Nanti malam jangan lupa. Kalo sudah disana, aku sms ya”, begitu isi sms temen saya.

Jadi sudah semangat ini ceritanya. Sudah nyiapin ruang kosong di rongga perut buat nampung beberapa potong steak nanti.

Heladalah, lha kok simbok saya tiba2 ngirim me-se-ses, “Yan, ga usah mangan ndek njobo. Tak gawekno ayam lalapan, ndang moleh yo“. (translate: Nggak usah makan diluar. Sudah ibu masakin ayam lalapan, cepet pulang ya)

Woalah buu.. Jarang2 kemasukan makanan mahal lha kok malah disuruh pulang. Tapi kalo disia2kan juga nggak tega. Ibu saya udah capek2 masak. Lagian lalapan ibu saya itu rasanya seperti surga kecil buat saya. Wuenak :D

Yawes, bu. Saya pulang.

Tapi nanti tetep nyiapin ruang kosong di perut buat nampung steak :))

—-

Skrinsut foto2 kemarin :

14 tanggapan untuk “Tentang Steak”

  1. @neng_biker: wohoho.. udah lewat, neng. cari yang laen aja :D

    @ale: ngiler tok? ga tuku? kecut :p

    @intan: bisa sih, tapi aku cuci piring disana seumur idup. rela?

    @bazz: steak n shake itu menunya. warungnya namanya ‘Manik’. belum punya cabang.

  2. mendadak steak…
    monitor kayak steak
    mouse kyak steak
    handphone kayak steak
    headphone kayak steak
    wah lirik tangan yg lagi ngetik kok mirip steak….

    *nyam nyam nyam*

  3. Wow.. setiikk!! jadi inget dulu papaku punya staf, orang susah gitu. Terus makan rendang di rumahku, dia bergumam gini “ALhamdulillah makan daging..” Aku jadi kesian.. sedangkan kita bisa saban minggu kongkow ke setik ini, setik itu, mana suka gak abis lagi.. CK CK.. btw salam buat ibunya yg kayaknya jago masak ya mas, hehehe..

  4. @tika: emang momon doyan temen saya?
    *lost focus*

    @tutut: ngirim minyak kayu putih nang swiss ae repot, opo aneh lalapan.

    @hesti: eh, iya. kemaren ga jadi karena udah kemaleman T_T
    *bantuin ngelap pake keset*

    @caressa: *sembunyiin sandal jepit, daripada diembat*

    @titiw: saya juga jarang makan enak T_T
    *pasang wajah melas*
    btw, ibu saya biasa masak enak2 kalo banyak tamu. sayangnya jarang ada tamu banyak T_T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s