Dia, Itu, Anu


Saya pernah mengeluh saat diberi tugas sama atasan saya :

Ya, si bapak xxx yang dimaksud itu memang harus berkoordinasi dengan saya untuk sebuah task yang belum bisa saya handle sendiri. Tapi bayangin aja kalau Anda menerima penjelasan seperti ini:

Kira2 seperti itu. Beliau banyak menggunakan kata ganti dalam menjelaskan sesuatu segala hal. Wajar kan kalau dalam satu sesi percakapan dengan beliau saya bisa mengucapkan ‘maksudnya, pak?’ lebih dari 20 kali?

Koordinasi dalam bekerja jelas sangat dipengaruhi oleh kualitas komunikasi antar personil dalam tim. Tapi kalau komunikasinya ‘dia ke mana, saya ke mana’ seperti itu, kapan nyambungnya? Kapan kerjaan bisa beres?

Buat si Bapak, in case sampeyan baca ini, saya harap sampeyan ndak sakit hati. Ini hanya curahan hati saya. Saya harap sampeyan mau menerima omelan saya dengan lapang dada. Saya harap Anda ndak purik dan nyuekin saya nanti di kantor.

Tapi saya lebih berharap sampeyan gak baca ini deh :p

*piss ah*

6 tanggapan untuk “Dia, Itu, Anu”

  1. Saya tersinggung, dan sakit hati!

    Mulai besok, gajimu saya turunkan, dari segitu menjadi segini.

    Nanti kamu hubungi dia buat nganuin anunya supaya anunya tetap anu.

    Kalo kurang jelas call aja.

    Gum: Kalo kurang jelas, anu aja =))

  2. Hihihi.. mengingatkan akan diriku yg selalu ngomong nganuh. “Eh.. hari ini kamu nganuh gak? kita nganuh2 yuukk..” Dan yang ngerti itu cuman sahabatku JAtu dan sang pacar.. hehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s