Saya dan Hape


Terintimidasi postingan makelar hape satu ini, saya jadi semangat juga untuk bikin postingan balasan tentang sejarah kepemilikan hape saya.

Saya memang tergolong telat punya hape. Saat teman2 saya sudah punya hape di semester2 awal, saya baru beli menjelang lulus. Itupun setelah dipaksa2 sama orang rumah, gara2 saya suka ngelayap nggak jelas.

Anyway, jadi begini timelinenya :

Desember 2003, Siemens A50

Ini hape pertama saya dalam sejarah. Full minimalis, mentok cuma bisa tlp, sms, sama alarm. Kalkulator aja nggak ada.

Modal dari bapak, dengan sim card mentari (masih saya pake sampe sekarang) hasil ngutang temen (ya, saya pernah ngutang. tapi besoknya langsung lunas kok. suwer).

Belinya tepat semalam sebelum ujian kompre, dan besoknya my very first outgoing call from my very first cellphone adalah mengabarkan kelulusan saya ke orang tua.

Benar2 bersejarah… *geleng2 sambil menerawang jauh*

Hape ini awet dan bener2 tahan banting (dalam arti sebenarnya). Sudah nggak terhitung berapa kali jatuh dari kantong celana/jaket, meja komputer atau tempat tidur.


Juni 2006, SonyEricsson K300i

Idealisme saya untuk nggak ganti2 hape akhirnya luluh juga setelah sekian taun. Gara2nya saya ngiler liat salah satu hape tester di kantor. Layar warna, bisa gprs, ada infrared dan kabel data, bisa muter mp3 dan dijadiin ringtone. Beuggh… berangkat!

Hal pertama yang saya lakukan setelah punya hape ini adalah motong2 mp3 buat dijadiin ringtone. Bangga rasanya jadi satu2nya orang di kantor dengan ringtone jazz, dari koleksi dan motong sendiri pula.

Benar2 jadi hape favorit. Terlebih lagi setelah menemukan software MyPhoneExplorer yang memang didesain khusus untuk hape2 SonyEricsson. Baru sekali itu saya ngerasain begitu mudahnya ngelola phonebook.


Oktober/November 2007, Nokia 1265 CDMA

Gebrakan tarif murah Esia saat itu memacu saya untuk segera punya hape CDMA, karena long distance relationship akan membuat kami miskin dengan tarif GSM.

Kebetulan mbak saya mau handover hapenya yang baru dia beli kurang dari seminggu. Nggak pikir panjang, saya embat juga hape lemot miskin fitur dan mirip remote AC itu. Sejak saat itu, jarak Malang-Jakarta rasanya cuma sejengkal.

Sebetulnya rada nyesel beli hape ini. Kalau saja mau bersabar sedikit, saya bisa saja cari hape CDMA yg lebih baik walau bekas. Tapi udah terlanjur kebelet pingin bisa ngobrol tiap hari. Lagian sungkan juga kalo terlalu lama minjem hape kantor (ups, terlalu jujur…).


Desember 2007, SonyEricsson K800i

Lagi2 saya kesengsem sama fitur. Layar lebar, true color LCD, eksternal memory, multimedia, hi connectivity, hmmm… slurp. Saya sudah berusaha mati2an untuk nggak tergoda, tapi ternyata jebol juga iman saya (maaf lho, pak iman).

Impian untuk bisa leluasa chatting, browsing dan cek email di hapepun kesampaian. Saya juga bisa menghemat pengeluaran karena nggak perlu lagi beli portable music player.

Awalnya saya mempertimbangkan kesan kokoh w810, atau keypad qwerty-nya m600. Tapi saya lebih tertarik sama dimensi layar dan kemampuan kamera k800 ternyata.


April 2008, Samsung SCH-S299 CDMA

Berhubung adanya musibah yang menimpa “nokia jadi2an” punya sang pacar, dari jauh-jauh hari saya sudah merencanakan untuk memiliki satu lagi hape CDMA supaya dia bisa pakai salah satu punya saya.

Dan karena hape2 CDMA idaman saya sudah susah dicari, pilihan jatuh ke SCH-S299. Memang nggak kaya fitur, tapi saya tetep suka bentuknya yang simple dan ringtone2nya yg jazzy. Pas disuruh milih kemarin, ndilalah kok ya pacar saya milih yang nokia. Kebeneran ;))


Next, SonyEricsson K850

Hape SE seri K tercanggih ini (update me if im wrong) adalah PRODUK GAGAL. Gagal saya miliki, maksudnya. Harganya masih ngajak miskin gitu. Makanya sampe sekarang belum kebeli.


Gimana dengan Anda? Lebih sedikit dari saya? Atau justru lebih banyak dari makelar hape ini?

—-

* gambar2 dari internet
** pemberian gelar dalam posting ini tanpa persetujuan yang bersangkutan

16 tanggapan untuk “Saya dan Hape”

  1. Hmmm… Nomer ptama saya dulu mentari juga, soalnya dulu simpati masih barang amat sangat mewah. Wah sempat ngincer m600 juga ya?
    Kalo saya paling gak seneng bawa lebih dari 1 hp, ribet. Biasa, orang kaya, gak gampang tergoda tarif murah :d
    Kalo mau gadai hp hubungi saya ya!

  2. pas masih di meulaboh kelayapan musti bawa 3 devices. HP kantor, HP pribadi dan HT buat security check.

    *hubungane karo postinganmu opo gum?*

    gum: aku tas ngerti lek ternyata awakmu biyen hansip

  3. Gyaaaaa!!! Banyak juga yak itu hapeh.. udah mana yg terakir “produk gagal” pula. hohoho.. Bener tuh pake cdma jarak jakarta-malang cuman sejengkal..? Indahnya dunia teknologi ini ya mas.. hihihi..

    gum: tapi sering ngeselin juga sih. apalagi kalo pas koneksi putus belon sampe sejam gitu.
    pengen makan orang rasanya…

  4. hp saya? wah biasa saja. malah dua yang saya pake ndak ada kameranya. wagu. ndeso. :D

    gum: itu baru disebutin dua yang dipake. gimana dengan 5 yang disimpen di laci dan 3 lainnya yang ada di rak buku itu pak?
    *asal*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s