Katepe oh katepe


Setelah pindah ke Jakarta dan resmi menjadi warga gelap selama beberapa minggu di sini (tanpa KTP dan nggak terdaftar di KK manapun), hari ini saya mulai ngurus KTP ke kelurahan dan kecamatan dengan bekal surat pengantar dari RT/RW di tempat tinggal nyonya.

Di kantor kelurahan cuma diminta nyumbang PMI dua ribu perak. Padahal kalo di Malang, pasti ditodong dengan kata2 “biaya administrasi seikhlasnya, mas.” :))

Gini deh, yang namanya biaya administrasi RESMI, harusnya sudah ada ketentuannya kan? Maksud saya besar biaya dan alokasinya. Jadi kalau ‘seikhlasnya’, ya Anda pikir sendiri ;)

Beres urusan di kelurahan, saya ke kantor kecamatan yang bau pesing itu. Nah, di sini yang bikin saya lumayan jengkel. Ternyata ada dokumen yang harus difotokopi dulu sebelum dibawa ke kecamatan dan petugas di kelurahan tadi sama sekali nggak ngasih tau. Akibatnya, saya mesti cari2 tempat fotokopi yang ternyata lumayan jauh dari kantor kecamatan.

Setelah menyerahkan hasil fotokopian, ibu2 petugas di kecamatan nanya ke saya, “Aslinya mana, mas?”

“Malang, bu”, kata saya sambil cengar-cengir. Ah, petugas kecamatan di sini lumayan baik, masih mau ngajak ngobrol basa-basi. Yah, setidaknya bikin kejengkelan saya terhadap kepesingan tadi lumayan luntur.

Tapi ternyata saya salah. Karena setelah itu si ibu akhirnya bilang, “Bukaaan, itu dokumen aslinya tadi manaa??”

eh… kecut… tengsin, buang muka sejauh2nya.

Urusan di kecamatan akhirnya beres dengan biaya duabelas ribu. Sepuluh ribu adalah denda karena saya terlambat ngurusnya, dan dua ribu lagi(-lagi) untuk dana PMI. Yeah! Dan sayapun disuruh balik ke kelurahan.

Di kelurahan, dokumen masuk, kasih foto selembar, no additional fee. Beres. Keren!

“Oke, mas. Berkasnya sudah lengkap semua”, kata si bapak. Sukurlah, kata saya dalam hati. “Tinggal nunggu sampai katepenya jadi ya”, tambahnya.

“Kapan, pak?”, tanya saya berbinar2.

“Juni 2009”

*pingsan*

skcp_crop

silakan diklik untuk ukuran penuhnya.

Yah, setidaknya saya jadi ikut antusias nunggu pilpress 2009 nanti. Bukan karena saya kegatelan pingin nyoblos. Tapi saat itu katepe saya jadi.

Anda yang punya pengalaman sebagai petugas kelurahan/kecamatan di Jakarta, atau malah yang pernah jadi pendatang kayak saya, mohon seikhlasnya sharing di kolom komen, dong. Enam bulan itu wajar nggak sih untuk sekedar nunggu katepe jadi?

18 tanggapan untuk “Katepe oh katepe”

  1. Masyarakat disuruh plus diancam-ancam bayar pajak/npwp tapi birokrasi masih amburadul gak karu-karuan.

    Birokrat sux!

    *masih dendam dan gak mau ngurus pajak*

  2. ada duit ada barang, siapin duit biar KTPnya cepet jadi :p

    gum: ini dia, sodara2. orang yang ngetawain saya sampe ngakak guling2 berlinang air mata semalem -.-

  3. HUAHAHAHHA!!! itu “aslinya mana” lawakan klasik, tapi kok ya kejadian beneran sama situ ya mas.. hehehe.. Eh eh.. nunggu 6 bulan, itu LAMAAAAAAAAAAAAA BANGEEEE… (T nya besok disebut sangking lamanya). Iyah, pembantu saya ajah yg dari Jawa (well hello, jkt jg di jawa kalee..) buat KTP cuman seminggu!! bener deh, apa pindah rumah aja? di pondok bambu? biar bisa ktp cepet jadinya? hehehe..

    gum: ni orang kalo komen pasti meriah kayak gini :))
    eh, saya udah di pondok kelapa ini.
    emang kenapa kalo pindah ke pondok bambu, tiw? situ anak lurah? :))

  4. 6 bulan? lamaaa banget? Ponakanku yg dari Pakis, cuma 2 bulan udah dapat KTP sama KK sendiri (di Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur). Ato, mungkin mo Pemilu kali ya Mas?
    Kalo selesainya bulan Juni 2009, pasti blm boleh nyoblos di Jakarta, lha wong Pemilu-nya tgl 9 April 2009.

    gum: wah, beneran mas? kena “uang sukarela” berapa?

  5. Lho wes dadi genaro Jakarte? :lol:

    Eh, aku kalo ngurus KTP ikut KK-ne sampeyan ya? Ntar ngakune anak-e sampeyan..
    :lol: :lol: :lol:

    gum: gpp, tak gawe status anak pungut

  6. aku ngurus nok daerah kampung bahari 250k cumak seminggu sam :D

    ****Bener jarene kyai, murah njaluk cepet hahahaha…. j/k

    gum: berarti emang harus nyogok ya? :(

  7. Sogok aja mas, dijamin cepat jadi katepe-nya. Kalo mas sabar menunggu lebih baik, kan mengajari gak korup hehehe…. Pengalaman aku bikin KTP di Bogor abis 50rb sampai dapat katepe, waktunya cuma dua minggu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s