Hati-hati Penipuan Lewat Telepon


Pengalaman pahit yang pernah dialami keluarga Aryo terjadi juga di keluarga saya.

Sore ini saya mendapat telpon dari Ibu di Malang yang cerita bahwa dirinya hampir saja menjadi korban penipuan lewat telepon.

Seseorang yang mengaku petugas polisi lalu lintas menelpon ke rumah dan mengabarkan bahwa salah satu anggota keluarga saya mengalami kecelakaan dan sedang dalam keadaan kritis di rumah sakit. Ibu yang nggak pernah dapat pengalaman seperti ini langsung percaya, padahal dari awal sudah muncul kejanggalan.

Seperti ini kira2 pecakapan antara ibu (yang saat itu berada di rumah ditemani kakak kedua saya) dan pelaku  yang diceritakannya tadi.

“Anak ibu yang di rumah siapa?”, tanya pelaku.

“Pipit, pak”, jawab Ibu saya.

“Anak ibu kecelakaan dan saat ini kondisinya kritis di rumah sakit Saiful Anwar”, pelaku mencoba meyakinkan ibu.

“Nggak mungkin pak, ini anaknya sedang bikin kue di rumah.”

Saya yakin saat itu si pelaku (yang nggak ngerti betul kondisi keluarga saya) sebetulnya sudah lumayan keder karena hampir ketahuan. Tapi sayangnya ibu lantas mengira yang kecelakaan adalah Mbak Lusi, kakak pertama saya.

Dalam keadaan panik dan kalut, ibu disuruh mencatat informasi dimana kakak saya dirawat, siapa dokter yang menangani, berikut nomer ponsel dokter tersebut.

Mbak Pipit sempat mengingatkan ibu tentang modus penipuan semacam ini. Dia lantas mengambil alih telpon dan mulai berbicara dengan pelaku yang kembali menegaskan untuk menghubungi nomer ponsel yang tadi diberikan, lalu menutup telepon.

Masih dalam kondisi kalut, ibu mencoba menghubungi suadara yang bekerja di rumah sakit tersebut untuk melihat kondisi Mbak Lusi (saat itu ibu masih percaya bahwa Mbak Lusi memang jadi korban kecelakaan), sementara Mbak Pipit mencoba menguhubungi Mbak Lusi lewat ponsel.

Tahu bahwa dua nomer Mbak Lusi nggak bisa dihubungi, ibu makin panik. Sampai akhirnya Mbak Pipit bisa menghubungi nomer ke tiga.

“Bu, iki lho Mbak Lusi”, kata Mbak Pipit sambil menyerahkan ponsel ke ibu.

Karena masih percaya bahwa kakak saya sedang dirawat di rumah sakit, ibu mengira yang berbicara di telpon adalah teman dekat Mbak Lusi yang kebetulan namanya juga Lusi.

“Lusi… Lusi yo’opo kondisine?!”, tanya ibu sambil menangis histeris.

“Iki aku, bu’e!”, Mbak Lusi meyakinkan ibu lewat telpon dan akhirnya ibu tersadar.

Saat itu juga Mbak Lusi yang sedang rapat dengan atasannya disuruh pulang ke rumah. Meski sudah jelas bahwa dirinya ditipu, ibu tetap bersikeras ingin melihat langsung bahwa kakak saya baik2 saja.

Nomer yang diberikan pelaku ternyata nggak bisa dihubungi. Kemungkinan besar dia mendengar saat Mbak Pipit memperingatkan ibu tentang modus penipuan semacam ini. Kalau saja pancingannya berhasil, bisa jadi pelaku akan membiarkan dirinya dihubungi via ponsel dan meminta sejumlah uang untuk ditransfer sebagai biaya pengobatan, atau semacamnya.

Sayangnya kakak saya sudah nggak menyimpan nomer itu. Padahal tadinya, entah gimana caranya, mau saya coba laporkan ke operator seluler atau bahkan polisi.

Tapi kami tetap bersyukur karena ternyata nggak ada anggota keluarga yang mengalami musibah. Dan hal ini jadi pelajaran berharga buat ibu yang memang terlalu mudah percaya kepada orang asing.

***

Penipuan semacam ini biasanya dilakukan dengan sebelumnya melakukan riset untuk mendapatkan nomer2 ponsel para anggota keluarga. Pada kejadian lain, seperti yang dialami keluarganya Aryo, pelaku berusaha meyakinkan salah satu anggota keluarga calon korban untuk mematikan ponselnya. Tujuannya agar pihak keluarga kesulitan menghubungi dan mengkonfirmasi berita yang disampaikan pelaku.

Sebenarnya tidak sulit untuk menghindar dari modus penipuan macam ini. Berikut beberapa tips dari saya.

  • Jangan terlalu mudah percaya pada orang asing yang berusaha meyakinkan anda lewat telpon tentang anggota keluarga yang mengalami kecelakaan, bahwa anda mendapatkan hadiah dan sebagainya. Acuhkan peringatan mematikan ponsel dengan alasan virus, mengganggu penyelidikan polisi dan semacamnya.
  • Kalau anda memang harus mematikan ponsel, beritahukan hal ini kepada pihak keluarga. Sebisa mungkin berikan juga nomer alternatif yang bisa dihubungi.
  • Saat mengalami kejadian seperti ini, gali sebanyak2nya informasi yang bisa didapatkan dari pelaku seperti nomer ponsel yang digunakan, darimana dia mendapatkan nomer anda dan semacamnya. Kalau mengaku dari sebuah instansi, tanyakan nama, pangkat, jabatan dan tempat dia bekerja. Lakukan cross-check berdasarkan data2 tersebut.
  • Selalu pamit dan kabarkan posisi anda saat di luar rumah kepada pihak keluarga. Jangan biarkan mereka cemas karena tidak ada kabar dari anda.

Mudah2an menjadi pelajaran buat kita semua. Tetap waspada!

Update 25 Oktober 2011

Saya menghargai komentator yang berbagi pengalamannya di kolom komentar artikel ini. Namun untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan, misalnya komentator yang menuliskan nomer telepon yang ternyata bukan pelaku penipuan (atas dasar iseng, ketidaksukaan, atau lainnya), maka nomer2 tersebut saya sensor.

Jika Anda memang menjadi korban penipuan dan mengetahui nomer telepon yang digunakan pelaku, silakan laporkan langsung ke pihak berwajib atau operator untuk ditindaklanjuti.

43 tanggapan untuk “Hati-hati Penipuan Lewat Telepon”

  1. kalo aku paling suka koleksi nomer penipu keparat macam itu. langsung kontak para siluman dan serang telepon dan sms aneka pisuhan …..
    hidup misuh :D

    gum: woh iyo. ide bagus iku :D

    1. pak tlng dicek no ini 085885325xxx td ktx sy dpt hadiah pa bener itu…!

      gum: laporkan saja ke pihak operator, pak. atau ke perusahaan yang dicatut namanya.

  2. Wakakaka! Saya pernah dapet telepon kayak gitu. Katanya adek saya kecelakaan.
    Saya tanya, “adek saya yang cowok, Pak?”
    Dia bilang, “iya, keadaannya gawat sekali. dia kasih nomor telepon bapak, bla, bla bla…”
    Terus saya ladenin segala macem sampe dia kasih nomor dokter segala.

    Abis itu saya ngakak bareng kedua adek saya, yang cewek semua. (rofl)

    gum: hiyaahaha… dodol =))

  3. Syukurlah belum ada acara transfer-transfer an.

    Selalu pamit dan kabarkan posisi anda saat di luar rumah kepada pihak keluarga. Jangan biarkan mereka cemas karena tidak ada kabar dari anda.

    ini memang penting banget.

    gum: yo’i. kalo perlu, pake gps sekalian

  4. Holooooh masih ada yang tipu menipu model begini..
    Ck! Ada-ada aja cara orang nyari duit..
    Semoga penipu-penipu itu selamat dunia akherat deh.. :|

    gum: emang kalo udah masalah duit orang bisa ngelakuin apa aja :|

  5. Aku wes tau kenek Jum, hehe.. Ya sudahlah, mengko lak penipune matek-matek karepe dewe

    gum: lek karepe penipune sih urip terus, bun :))

  6. iya masih jaman yah penipuan model begini,,, satu lagi juga model penipuan undian berhadiah dari operator tilpun, ujung2nya mah disuruh transper duit…

    gum: nah, kalo yang model gini tetangga pernah. langsung dibilang, ‘anter ke sini sekarang hadiahnya, saya bayar cash!’ =))

    1. *mbok ya reply kaya gini drpd edit komen* :P

      Pinternya si penipu,
      Nelpon yg mo ditipu dan kolega suruh matiin Telp n HPnya, krn orng desa ya manut. Ktny provider n telkom akan gangguan, klo telp ga d putus/d matiin smntr bs gangguan.,

  7. Yah yang penting ati2, jangan gampang percaya. Sukur deh ga sempet transfer duit :)

    gum: hu uh. untungnya pas ibu ada temen di rumah. nggak kebayang kalo pas lagi sendiri dan mbak2 pada lagi di luar :(

  8. ayahab ngene iki Gum!

    soale ayas sering keluar masuk RS gara2 tibo, trus emakku ngerti iku.

    lha lek misaLe onok gnaro iseng noplet emak, terus ngomong koyok ngono lak yo jelas bakalan panik wonge…

    gum: walah, repot sing hobine ndlosor :))

  9. mas, kapan kejadiannya? wah eyang harus lebih hati-hati tuh. penipu senang s ekali dengan orang yang nggak ngeh, melamun dll. Papaku waktu itu karena jalan sambil bengong, kena tipu/gendam 500ribu lho di deket ATM BCA, dan itu kondisinya rame banget karena papa lagi ngantri ATM.

    just very be careful. banyak orang “pusiing” heheheh

    salam utk keluarga malang ya…

    gum: udah beberapa hari yang lalu. itu dia, ibu memang gampang banget kepancing orang asing. thanks for dropping by

  10. berarti berguna jg gonta ganti no hp *sulit di tipu*…terbukti nda pernah kena ik
    ….
    aku sekeluarga pisah semua di 3 kota

    gum: asal jangan lupa aja ngasih tau orang rumah tiap kali ganti nomer :D

  11. Eish.. omku juga sempet kena gini2an mas.. Tanteku udah percaya, sampe pakek pingsan2 juga. yg gini2 ini bukan cuman mau ngerampok uang kita, tapi juga psikis.. Ck.. dosanya dobel deh tuh..

    gum: beuh… pake nari2 di pinggir kolam nggak? eh.. itu mah pelem india yak? :D

  12. Penipuan model gini pernah juga kejadi ama ibuku, tapi bukan anak kecelakaan sih. Tapi dapat hadiah, trus disuruh “ngisi pulsa” ke nomor HP orang sebesar Rp. 100.000,-

    Langsung aku beritahu ibuku. “Masak yang ngasih hadiah nggak punya pulsa buat nelpon? Kan ya aneh”, trus habis itu nggak ditanggapi lagi (rofl)

    gum: kalo yang gini mendingan, nggak bikin orang panik dan jantungan

  13. Kalo uda niat jahat emang adaaaa aja caranya.
    Makanya selain di pesawat, aku selalu menjaga setidaknya salah satu nomor ponsel bisa dihubungi. Jangan sampe low bat berjamaah, biar mudah kalo mo dicek orang rumah.

    gum: betul itu. mungkin lebih bagus lagi kalau punya nomer privat yang cuma diketaui sama orang rumah. jadi jangan sampe dipublish ke manapun, biar nggak jatuh ke tangan orang yang salah. eh tapi kalo banyak2 nomer hape juga ribet ngurusinnya ya :D

  14. nyokapku jg perna sebagai korban penipuan ini..untung lah setelah ditelpon minta pertimbangan ku dulu… jd selamet dah..

    :D

    gum: bagus deh. berarti emang udah banyak yang aware sama model penipuan model gini

  15. masih ada aja ya modus kek gini…
    teganya teganya teganya teganya teganya teganya…

    gum: lha.. iki ono wong telkom. lacakno nomerku yo. sopo sing telpon pas tanggal… eh, tanggal piro yo iku?

  16. Oh.. ya.. nyokap pernah dapet telepon kayak gitu.. dan herannya kok penipu itu bisa tahu ya identitas kitaa

    gum: mereka niat. kadang riset dulu berminggu2 untuk dapetin data calon korbannya

  17. @ferdhie
    ini ada koleksi sdikit nomor2 penipu
    0888 040 54xxx
    pas diangkat pasti dia bilang “Halo selamat siang, Telkomsel Pusat disini” , telkom mbahmu?!?! pake nomor FREN kok dibilang TELKOM

    trus ini yg kirim sms penipuan
    0878 4292 xxxx
    0878 4678 xxxx
    0878 4664 xxxx
    0878 8346 xxxx

  18. sialan tu penipu. .hari ini kna di tipu.. ibu ku smpe kaget dan lgsg nangis dgr bapak ku kcelakaan masuk RS pertamina. katanya kepala retak, kaki patah.. kLo bs pake alat untuk kaki biar cpt ditolong. krn kLo gak ditLong bs diamputasi..
    ujung2nya suruh bayar alat sebesar 7juta.
    giLa tu pnipu.. 7 juta gak ada, 2 juta gpp. 2 juta ga ada, minta puLsa 200 ribu..
    masa dokter minta di kirimin puLsa..
    buat tmn2 mdh2an jgn smpe percaya kLo ada yg nelpon sprti sy alami..
    ini nomer para penipu itu ; 085814528xxx, 08176365xxx

    gum: thanks infonya mas. mudah2an kejadian ini yang terakhir.

  19. gw keren lagi… satu hari dapat 3 telpn dr RS la, Polisi la, Mpe Bank…. gw ladenin aj biar pulsanya dia abis…. wakwkakwkakakw.. ne no para penipu : 081242162xxx ; 085657304xxx

    gum: sip, mas. thanks sudah sharing :D

  20. terimakasih buat para penipu via telepon, karena sudah menipu istriku dengan modus minta ganti pulsa sebesar 300.000,- padahal uang tersebut dari pinjam. sementara istriku dan anak-anakku kehabisan uang untuk beli beras menunggu sang suami mengirim uang. sementara suami sedang kesulitan keuangan. mudah-mudahan sipenipu mengalami musibah seperti apa yang diceritakan oleh istriku.

    gum: ikut prihatin, pak. semoga jadi pelajaran buat kita semua supaya nggak gampang percaya sama penipuan model begini.

  21. penipuan baru terjadi sama keluargaku dia mengaku kakakku yang mengaku menabrak orang ditengah jalan saat perjalanan kekakantor.
    Penipu menelpon orang tuaku sambil menangis ketakutan dan minta dikirim uang 2,5 jt.Karena suaranya mirip kakakku dia memohon segera ditransfer karena keluarga korban mendatangi kantornya minta uang tahlilan. orang tua menelpon saya sebagai adiknya agar membantu kakak saya, makanya saya cari pinjaman. sambil saya berpesan pada orang tua hati2 penipuan. Pintarnya penipu itu berkata gak usah datang kekantor karena keluarga korban sudah pulang dan minta segera trasfer saja uangnya kontan orang tua saya transfer uang 1,5 jt ke bank BCA atas nama Adi Purwanto. Amblas sudah uangku mana pinjaman dengan bunga lagi. anehnya kok tau yah kakak saya dan nama keluarganya.so hati2 yah utk yang lain gua kutuk tuh orang penipu kena musibah terus.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s