Senin Sial


Jadi ceritanya saya kemarin nggak masuk karena tepar. Dari Sabtu badan udah kerasa nggak enak. Minggu, pulang dari nonton Imron Mantu, makin nggak karuan. Ambruklah saya dari Minggu malem sampai Senin pagi.

Kesialan saya sudah dimulai sejak bangun tidur. Seperti pagi2 biasanya, telinga saya mesti berkompromi dengan ringtone2 para tukang roti. Mulai dari ringtone yang masih bisa dicerna, sampai yang nadanya bikin kita pengen banget teriak, “iniapasiih??!!”

Siangnya, karena biasanya kebanyakan tidur malah bikin pusing, saya bangun menuju meja laptop, mencoba untuk bekerja di rumah dalam kondisi gerah naujubilah. Dan tentu saja gagal. Malah berakhir dengan menghabiskan dua episode Bleach Season 2 sambil brosing sana-sini baca2 info tentang anime serie ini di wiki.

Sorenya saya paksain untuk jemput istri, sekalian mau servis hape di Mal Ambassador. Nggak lupa download manager di laptop saya tugasin buat download 2 episode Bleach selanjutnya biar nanti pas pulang bisa langsung nonton.

Kelar urusan hape, saya nemenin istri belanja. Dalam kondisi laper dan keleyengan, saya ngebayangain lidah saya yang pait ini bisa ngerasain makanan enak. Siapa tau bisa jadi sugesti biar cepet sembuh. Maka pulang dari mal saya memutuskan untuk mampir ke Pizza Hut Tebet.

Nah di Pizza Hut Tebet ini, nggak tau kenapa rasanya Tuhan lagi demen banget ngisengin saya. Dimulai dari waitressnya yang kecentilan seperti Meisy Ci-Luk-Ba, pesenan saya yang cuma dua item tapi nunggunya sampe setengah jam, oriental beef meatball yang nggak ada ekstra brokolinya padahal udah saya minta, nunggu ekstra brokoli yang lama banget dan sekalinya dateng cuma satu-dua iris, dan terakhir adalah meja sebelah saya dihuni oleh mahluk sekeluarga yang anaknya berisik dan bandel2.

Buru2 deh saya abisin makanan saya meskipun panasnya bisa bikin bibir jontor. Yang penting bisa buruan keluar dari neraka dunia ini, pikir saya. Kenyang nggak dapet, enak nggak dapet, sugesti buat sembuh juga gak dapet, tapi saya tetep masih harus ngeluarin 70an ribu buat bayar pesenan2 saya tadi.

Nyampe rumah, saya masih dimarahin istri gara2 gak dibolehin ke alfamart beli fatigon haidro. Padahal asli, keringetan dari pagi sampe malem gitu bikin lemes banget dan pingin minum yang seger2. Yawalopun saya ngerti sih maksudnya baek, biar saya nggak keseringan beli minuman kemasan, terutama waktu lagi sakit gini.

Sialnya udahan? Obelumdong. Inget kan tadi saya sempat donlot 2 episode Bleach? Well, kelar sih. Tapi dua2nya nggak bisa di-play. Cannot render the file, katanya Media Player Classic.

FFFFUUUU…..

6 tanggapan untuk “Senin Sial”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s