Mendadak BB


Disklemer: BB di sini maksudnya Blackberry ya, bukan Bau Badan.

Selama ini saya menghindari punya BB atau gejet2 lainnya dengan cara memotivasi diri setengah mati untuk nggak kepingin. Selain karena saya nggak butuh2 amat, duitnya juga nggak ada. Alasan lain ya karena kalau punya BB akan lebih mudah dihubungi masalah kerjaan, 24 jam sehari.

Kadang2 aja saya onlen pake BB istri pas nggak dia pake, cuma sekedar biar nggak gaptek2 amat. Tapi untuk urusan onlen sehari2 di plurk, twitter dan email, saya masih ngandalin GPRSnya Indosat yang walaupun lemot tapi mahal itu (berasa ada yang salah sama susunan kalimat ini).

Hape Nokia E71 yang saya pake pun sebenernya punya istri. Karena saya secara resmi hapeless sejak Sony Ericsson W960i saya tempo hari sukses saya alih tangankan ke tangan yang tepat, yang bisa menyayanginya sepenuh hati, seperti halnya saya menyayanginya selama ini *ngepel air mata*.

Sampai pada satu saat saya diajak meeting dengan Pak Bos di ruangannya.

Seperti biasa, saya selalu bikin catatan meeting pake aplikasi note di hape. Rupanya Pak Bos memperhatikan dan akhirnya menyadari kalo saya nggak pake BB.

“Kamu belum pake BB?”, tanya Pak Bos.

“Belum, Pak.”

“Kenapa?”

“Anu.. ng…”

Belum selesai saya merangkai kata2 indah untuk menjelaskan tanpa harus menyertakan alasan saya sesungguhnya, beliau mengeluarkan sesuatu dari dalam laci dan meletakkannya di atas meja, tepat di depan saya. Sebuah Blackberry Gemini warna hitam, masih baru, lengkap dengan boxnya.

“Nih, kamu pake.”

Saya nggak ngerti mesti seneng atau sedih. Tapi sepertinya lebih yang ke dua sih, setelah melihat temen saya nyengir di sebelah, seakan2 bilang “welkam to de klab, siap2 aja begadang”.

Jadi demikianlah. Saya sekarang pake BB, sodara2. Bisa BBMan, bisa onlen kapan aja, bahkan postingan saya yang ini saya bikin di WordPress for Blackberry. Walaupun agak jengkel karena kontrakan saya masuk wilayah bebas sinyal. Blank spot gitu. Jadi sinyal apapun enggan mampir ke mari.

Tapi jangan minta saya share PIN ya, karena ini properti kantor dan harus digunakan sebaik2nya untuk kepentingan kerjaan.

*lanjut buka ubber social, facebook, opera mini, gmail mobail, dan rekan2nya*

16 tanggapan untuk “Mendadak BB”

  1. Alasan lain ya karena kalau punya BB akan lebih mudah dihubungi masalah kerjaan, 24 jam sehari.” Idem

    mase mase enjuk pine yoo.. pin sing ono penitine iku lho, tak cantolken di tas

    gum: sing gambar fotoku iku a sum? cek cintane kon ambek aku! *terharu*

  2. harapan awalnya sama, ga mau dihubungi 24 jam sehari karena pake BB..
    selanjutnya err.. liat perkembangan situasi, sepertinya akan perlu..

    tapi sama juga sih, ga mau bagi2 PIN ah.. :P

    gum: bagi BBnya aja ya, bil *berbinar2*

  3. selamat datang begadang! :lol: wahahahaha
    itu dikasih cuma2 atau masih properti kantor?

    gum: properti pied. makanya nggak tebar2 pesona PIN. ntar aja kalo udh punya sendiri :p

  4. enggak, aku nggak akan minta PIN BB-mu kok..
    Tapi kalau PIN hatimu ada kan ya? #eaaaa
    *dikeplak bojone Gum*

    gum: saya nyerah deh kalo ditodong sama mbak briptu XD

  5. minta PINNNNNNNNNNNNNNNNNN……….kudu wajib sama ponakan, Om #eaaaaaaa

    gum: sodara2.. percayalah. saya NGGAK setua itu *pencitraan*

  6. Ehem… *batuk*
    Kalo dikasih, tak mengapa, ambil aja. :lol:

    Tapi, kalo boleh milih, mending langsung sekalian beli iPhone ato google Nexus. :mrgreen:

    gum: kalo disuruh milih saya juga mau :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s