Berbocor-bocor Dahulu, Nggak Ngantor Kemudian

Pagi ini saya dan istri dibuat heboh gara2 hujan deras yang sedari subuh mengguyur jakarta selatan membuat kamar belakang rumah kontrakan kami bocor.

Ceritanya saat saya sedang sleeping handsome, istri mendadak membangunkan saya, ngasih tau kebocoran di kamar belakang itu. Um, dia nggak secara eksplisit bilang kamar belakang sih. Cuma bilang (agak sedikit teriak, di kuping saya pula) “BOCOOORRR!!!”

Spontan loncat dengan keren dong saya, dan langsung nyamperin istri yang lagi ada di kamar belakang.

Oh, jangan bayangin bocornya netes ya. Ini udah seperti keran yang lupa ditutup. Air dengan deras mengalir dari plafon, pas di tempat fitting lampu, dan lampu sedang dalam keadaan menyala.

Saya baru tau kalo lampu kesiram air jadinya kedip2 disko gitu. Tapi godaan joget2 terpaksa saya tahan. Buru2 lampu saya matikan dan kami mulai mengevakuasi karpet, kasur, pakaian dan tas2 yang mulai kebasahan. Dua ember yang dipake buat nampung bocoran air nggak lama juga udah hampir penuh. Titik kebocoran yang menyebar membuat kamar kami tergenang air. Iya, segitu parahnya.

Saya langsung sms ke si ibu pemilik rumah, minta beliau untuk nengok kemari dan manggil tukang.

Nggak lama setelah si ibu datang, pak tukang menyusul. Hore. Kamipun senang dan minum teh bersama sambil bercanda di ruang tamu.

Ok, kita bisa lupakan paragraf barusan.

Si ibu datang saat air di plafon sudah mulai habis. Kasihan dia melewatkan the waterfall show yang belum tentu ada setaun sekali itu.

Setelah berdiskusi dengan pak tukang yang berkaos sepultura itu, diputuskan bahwa kondisi talang harus dicek dan dua lembar plafon triplek harus diganti yang baru. Ini berarti seharian saya mesti nemenin pak tukang benerin rumah dan skip ngantor. Yippee.

*nangis inget dedlen*

Maka naiklah saya dan pak tukang ke atas plafon. Talang seng yang penuh karena tersumbat dan ujung sebelah dalamnya yang melengkung dipercaya menjadi penyebab masuknya air ke dalam plafon. Tapi ini soal mudah buat pak tukang.

Yang repot adalah mengganti plafon triplek. Udah kebayang kalo ini bakalan sampe sore.


Pak tukang sedang mengganti plafon

Dan beneran pun. Selepas ashar dua lembar plafon itu akhirnya sukses diganti yang baru. Tapi itu belum termasuk ngecat ulang. Saya jadwalkan itu hari minggu aja, karena saya harus segera kerja di rumah. Email2 kerjaan itu pasti sudah kangen untuk dibuka.

Bisa sih saya buka pake BB (ehm). Tapi saya juga perlu bikin rangkuman dari email2 kerjaan yang saya terima, seperti biasanya. Dan itu harus saya lakukan di laptop.

Sekarang saya bingung bersihin rumah sendirian sementara istri tepar di kamar utama, ngantuk dan kecapekan gara2 semalem nonton bola sampe pagi.

Oiya, sambil bikin postingan ini saya juga lagi BBMan sama pak bos yang nyariin saya karena email dari tadi pagi belum juga saya bales.

Oh, indahnyaa.