Buah-buahan Dari Masa Lalu (Saya)


Waktu istirahat tadi saya iseng ngobrol2 sama teman di smoking room. Mulai dari lingkungan tempat tinggal waktu masih kecil, pengalaman2 aneh yang pernah dialami, sampai ujungnya ngomongin buah2an yang dulu sering dijumpai.

Mengikuti bapak yang semasa menjadi pegawai negeri sering berpindah2, saya jadi punya banyak kenangan masa kecil tentang buah2an di beberapa daerah yang akan saya bagi di sini.

Matoa | sumber foto

Pertama kali saya jumpai di Papua, sebelum saya sekolah. Bentuk dan rasanya mirip kelengkeng tapi dengan ukuran sebesar bola bekel. Meskipun katanya pohonnya mudah tumbuh di daerah sejuk, tapi entah kenapa sampai saat ini saya nggak pernah menjumpainya lagi di luar Papua. Teman di Malang ada yang punya pohonnya. Kabarnya sih berbuah, tapi saya belum pernah kebagian. Padahal kalau dibudidayakan besar2an, pasti akan laku di pasaran mengingat rasanya yang unik.

Ketapang | sumber foto

Di Ciledug saat mulai masuk SD, saya kenal dengan Ketapang. Pohonnya tidak terlalu tinggi namun cabangnya banyak dan besar2, daunnya lebar dan rimbun. Buahnya sendiri menurut saya lebih mirip seperti miniatur kelapa tanpa air. Bentuknya lonjong sebesar telur ayam tapi lebih pipih dan punya dua lapisan kulit. Lapisan pertama adalah kulit yang berserat, lapisan kedua berupa tempurung yang keras. Di balik tempurung ini, dagingnya hanya sebesar kelingking orang dewasa, berwarna putih dan rasanya gurih. Sangat mirip kelapa. Di halaman wikipedia, dikatakan rasanya sangat mirip almond.

Saya heran kenapa dulu saya dan teman2 suka sekali dengan buah ini. Padahal untuk bisa memakan daging buahnya yang nggak seberapa itu usaha yang dikeluarkan nggak sedikit, terutama untuk memecah tempurungnya.

Dulu pohon ini sering dijumpai di punggir jalan. Mungkin sengaja ditanam sebagai peneduh. Selama saya di Jakarta belum pernah ketemu lagi, tuh.

Jambu Mente | sumber foto

Sering juga disebut Jambu Monyet karena bentuknya seperti monyet yang sedang bergelantungan dengan kepala di bawah. Yang ini sih sering kita jumpai, meskipun cuma olahan bijinya.

Masih semasa SD di Ciledug, saya sering menjumpai pohon ini di sekitar pemukiman Betawi yang masih banyak terdapat pepohonan. Bentuk pohonnya sendiri saya nggak ingat, tapi rasanya yang sepat dan asam masih belum bisa saya lupakan.

Juwet atau Jamblang | sumber foto

Di Ciledug (disebut jamblang), pohonnya yang tidak begitu besar sering saya jumpai tumbuh bebas sebagai tanaman liar di pinggir jalan. Saat berpetualang dengan teman2 dan ketemu pohon ini, kami sering iseng berhenti sebentar untuk memetik dan memakan satu-dua buah sambil istirahat.

Sementara di Malang (disebut juwet), saya justru nggak pernah lihat pohonnya, tapi buahnya dijual di pasar2 tradisional meskipun sekarang sudah agak sulit ditemui.

Bentuk luarnya hampir seperti anggur, berwarna ungu tua dengan rasa yang asam dan sepat, biasa dimakan dengan garam. Rasanya sih unik, tapi entah kenapa kurang populer. Bagi sebagian orang dianggap buah kampung(an?), tapi tetap jadi salah satu buah favorit saya. Terlebih untuk obat kangen masa lalu.

Punya cerita tentang buah2an di masa lalu Anda? Boleh lho dibagi di kolom komentar :)

28 tanggapan untuk “Buah-buahan Dari Masa Lalu (Saya)”

  1. lom pernah lihat atau makan Matoa dan Ketapang :D

    Tapi kalo juwet, jambu mete udaaah dunk (skitar 10 thn lalu seh :P)

    eh tapi kacang mede sih minggu lalu makan.

    Baca ini berasa nostalgia beneran :)

  2. matoa->kalau ga salah papa ku nanem deh…*ngecek kebon*
    saking banyaknya aku ga hapal buah apa aja yang ditanem :))
    jambu mente dulu suka banget,sekrg jarang ya..katanya pohon itu ada ‘penunggunya’ serem :|

    juwet :)) aku suka makan ini ,kecut2 gmn gt :))

    ketapang itu belum pernah T_T

  3. Dulu di halaman SMP ada juwet, setiap jam istirahat kami berkumpul dan memanjat pohonnya lalu dimakan bersama.

    Kalau ketapang jaman SD dan SMP, paling tidak butuh sebongkah batu untuk memukul-mukul buahnya agar “daging” buahnya gampang dihancurkan dan mengeluarkan isinya yang sak upil itu.

  4. oh jadi disebut jambu monyet gara2 bentuknya mirip monyet yg gelantungan? kirain gara2 monyet paling demen makan buah itu :p

    etapi, kayaknya ga mirip monyet gelantungan juga ya :D

  5. Matoa udah dibudidayakan di mBlitar kok say!
    Kalo buah jadul coba deh googling kawis atau kawista, insya allah nyasar di blog saya :D
    Tapi saya sekarang lebih suka buah yang ada di milis sebelah, eh!

  6. yang buah pertama belom pernah liat dan coba :D tapi sudah biasa klo ketapang, enak klo dibakar dulu baru dipecah tempurungnya, dulu agak ngeri soalnya kalau kemarau pohonnya banyak ulat bulunya >.<
    Juwet, klo dikampung saya namanya coppeng :D klo makan itu, gigi dan lidah jadi ungu
    jambu monyet, masih sering nemu di Mks. Klo ke kampus UNhas dan lewat di sekitaran fak. Teknik – MIPA, ada banyak pohon jambu monyet. Kadang buahnya jatuh2 ke jalan, ga ada yg pungut hehehhe
    anyway, nice posting. Jadi kepikiran pen posting juga ttg buah masa lalu :D

  7. Lho ternyata Mas Gum pernah di Papua juga? taun berapa? *pasti aku belum lahir*. Jadi kangen Matoa, kalo kersen dan buah-buahan yang lainnya di jawa masih bisa dapet, kalo Matoa belum nemu..

    1. jaman masih belum sekolah. dulu bapak pernah tugas di sana. temen di malang ada yg punya pohonnya. tapi saya nggak pernah kebagian :p

  8. ketapang, jambu mete, juwet..(klw mksr bilang buah coppeng)…masih sering lht n makan klw d mkassar….pa lgi juwet d makassar msih bnyk jual d pasar 2000 stngah liter…..py klw matoa…ga prnah lh pa lg makan… :)

    rewritten by gum:
    ketapang, jambu mete, juwet (kalau orang makasar bilang buah coppeng), masih sering lihat dan makan kalau di makasar.

    apa lagi juwet di makasar masih banyak yang jual di pasar, 2000 setengah liter.

    tapi kalau matoa, gak pernah lihat apa lagi makan :)

    1. saya malah baru tau kalo juwet juga ada di makasar dan namanya coppeng. makasih ceritanya ya.

      btw, tulisannya saya betulin biar enak dibaca. gpp kan? :)

  9. aku punya pohon matoa…
    ada yg rasanya mirip lengkeng, ada yg mirip duren (yg ini baunya aja mirip).
    ketapang malah belom pernah liat langsung.
    kalo duwet, dulu pasjaman masih kecil dan tinggal di madiun sering makan…
    di pekanbaru gak pernah nemu….

  10. tau besaran ga bro???…pohonnya merambat di pagar2 tepian sawah / kebun, buahnya adl kumpulan daging buah kecil2(kruwel2),klo masi ijo / merah muda kecut tp klo warnanya dah ungu tua ky anggur…hmmmm, muanis!! pas bgt d makan stelah maen loncat tali ;p

  11. Kalo buah jamblang / juwet. Saya dulu pas waktu SD sering bgt mkn buah itu karna di salah 1 rumah warga deket sekolah SD saya ada yg menanam pohon itu.end sampai sekarang pun usia saya sudah mau memasuki 26 thn pohon itu alhamdulillah masih saja berdiri tegaktegak end berbuah.
    Kalo jambu mente saya terakhir mkn 1 thn yg lalu.di rumah temen.dia punya pohonya.
    Kalo buah.matoa end ketapang sampai sekarang blm pernah memakanya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s